Diganggu Gulma, Petani Tambak Anyar Tanggulangi Kayu Apu 

393

MARTAPURA TIMUR,- Kecamatan Martapura Timur dianugerahi potensi lahan pertanian yang cukup luas, namun ada permasalahan yang sedang dihadapi bersama, yakni adanya gulma kayu apu yang sangat banyak, hingga berdampak terganggunya aktivitas para petani, mulai dari menanam hingga masa panen.

Hal tersebut disampaikan Bupati Banjar H Saidi Mansyur didampingi Ketua TP PKK Kabupaten Banjar H Nurgita Tiyas, saat menghadiri kegiatan Pengendalian Gulma Kayu Apu, sekaligus perkenalan wisata religi dan wisata mancing, di Martapura Timur, Kabupaten Banjar, Rabu (1/1/2023) pagi.

 

Kehadiran gulma kayu apu sebagai organisme pengganggu tanaman pada lahan pertanian lanjut Saidi,  mengakibatkan terjadinya kompetisi atau persaingan dalam tanaman budidaya dalam penangkapan cahaya, penyerapan air serta menjadi tempat hidup insekta.

“Ini mengganggu usaha pertanian, menaikkan biaya perawatan dan menurunkan produktivitas,” ungkap Saidi.

 

Menurutnya, alternatif yang bisa dilakukan memanfatkan kayu apu sebagai pupuk kompos yang bisa digunakan untuk memupuk tanaman, baik padi, hortikultura dan lainnya.

Untuk penanggulangan gulma tersebut Saidi Mansyur juga menyerahkan bantuan cairan pembasmi beserta alat semprotnya, yang diharap bisa dimanfaatkan petani dengan sebaik-baiknya.

Saidi Mansyur juga turut mengapresiasi upaya camat dan masyarakat setempat yang memperkenalkan wisata religius Kubah Pangeran Muhammad Tambak Anyar yang merupakan putera dari Sultan Adam Al Wasiqbillah. Selain itu juga wisata mancing di 4 desa yakni Desa Tambak Anyar, Tambak Anyar Ulu, Tambak Anyar Ilir dan Pamatang Baru.

“Pemerintah daerah sangat mendukung potensi wisata religius dan wisata mancing. Badan Usaha Milik Desa Bersama (Bumdesma) bisa dikembangkan maksimal, sehingga bisa meningkatkan perekonomian masyarakat dan memajukan kegiatan UMKM di Kecamatan Martapura Timur,” pungkasnya.

Reporter : Fuad Rivan
Editor : Ronny Lattar
Uploader : Suhendra